bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
https://wowcamera.info/
mabar69
mahjong69
mahjong69
mahjong69
mabar69
master38
master38
master38
cocol88
bosswin168
mabar69
MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38
Where Does Malaysia's Digital Payment Ecosystem Go From Here?

Where Does Malaysia’s Digital Payment Ecosystem Go From Here?

Read Time:7 Minute, 25 Second

Adopsi yang cepat dari pembayaran digital telah merevolusi cara kita bertransaksi, menawarkan manfaat seperti kecepatan, keterjangkauan, dan pengalaman yang mulus. Pergeseran menuju pembayaran digital ini tidak terbatas pada pasar domestik tetapi telah meluas ke transaksi lintas batas, dengan kawasan ASEAN menyaksikan aktivitas signifikan di ruang ini.

Namun, karena pembayaran digital terus berkembang, begitu pula risiko yang terkait dengan penipuan dan ancaman dunia maya. Mempertahankan kepercayaan publik terhadap pembayaran digital memerlukan upaya bersama dari lembaga keuangan, otoritas, dan pelaku industri.

Untuk mengatasi kekhawatiran ini dan mengeksplorasi masa depan digitalisasi dalam pembayaran, sesi panel berjudul ‘Going Digital with Confidence in an Innovative Landscape’ diselenggarakan selama Simposium Sasana Bank Negara Malaysia (BNM) 2023 (SS2023) yang menampilkan pakar industri.

Para panelis terdiri dari Asisten Gubernur Bank Negara Malaysia Suhaimi Ali, Chief Executive Officer PayNet Group Farhan Ahmad, Chief Executive Officer TNG Digital Alan Ni, dan Chief Digital Officer Maybank Group Kalyani Nair.

Memajukan pembayaran digital di Malaysia: visi dan hasil

Di Malaysia, visi pembayaran digital difokuskan untuk mencapai inklusi keuangan dan mendukung pertumbuhan ekonomi. Visi ini mencakup aksesibilitas, keterjangkauan, keamanan, interoperabilitas, dan pengguna yang terinformasi.

Tujuannya adalah untuk memastikan bahwa pembayaran digital dapat diakses oleh semua orang, terlepas dari tingkat pendapatan atau lokasi geografis, dan terjangkau serta aman.

Interoperabilitas itu penting, memungkinkan pengguna untuk bertransaksi di berbagai platform dan penyedia layanan. Selain itu, membina konsumen yang terinformasi yang memahami manfaat dan langkah-langkah keamanan pembayaran digital adalah penting.

Suhaimi Ali menekankan bahwa rencana aksi sektor keuangan menguraikan tiga strategi: meningkatkan adopsi di kalangan bisnis dan rumah tangga, memastikan kesiapan infrastruktur pembayaran digital, dan menyeimbangkan pembangunan dan keamanan.

Meningkatkan adopsi dan kesiapan infrastruktur

Untuk meningkatkan penggunaan, Malaysia telah melihat migrasi yang signifikan ke pembayaran elektronik, dengan hasil yang signifikan selama pandemi. Rata-rata orang Malaysia melakukan 291 transaksi e-payment per orang pada tahun 2022, dibandingkan dengan 144 transaksi pada tahun 2019.

Asisten Gubernur Bank Negara Malaysia Suhaimi Ali

“Bank sedang berupaya untuk bermigrasi ke pembayaran elektronik, menargetkan setiap orang Malaysia untuk melakukan rata-rata 400 transaksi elektronik pada tahun 2026. Bank juga berfokus pada transformasi area yang sulit dijangkau atau ditransformasikan, dengan keberhasilan yang nyata di Pulau Redang dan Sungai Petani,” kata Suhaimi.

Untuk memastikan kesiapan infrastruktur, Malaysia berfokus pada peningkatan kemampuan pembayaran lintas batas. Meskipun pembayaran domestik efisien, transaksi lintas batas masih menghadapi tantangan biaya, kecepatan, dan transparansi.

Untuk mengatasinya, Malaysia bekerja sama dengan negara-negara ASEAN dan BIS Innovation Hub untuk menciptakan platform pembayaran multilateral untuk transaksi lintas batas.

Platform ini bertujuan untuk membuat pembayaran lintas batas seefisien transaksi domestik, mengurangi biaya dan meningkatkan kecepatan. Selain itu, Malaysia sedang menjajaki penggunaan Mata Uang Digital Bank Sentral (CBDC) dan mempersiapkan potensi penerapannya.

Mempertahankan momentum untuk pembayaran digital

Kerja sama antara sektor publik dan swasta, bersama dengan faktor utama seperti kenyamanan, keamanan, kepercayaan, dan layanan bernilai tambah, telah memainkan peran penting dalam kesuksesan pembayaran digital di Malaysia dan kawasan ASEAN.

Kemitraan dengan pelaku industri, dukungan peraturan, dan investasi yang signifikan dalam infrastruktur telah mendorong pertumbuhan pembayaran digital.

Kepala Eksekutif Digital TNG Alan Ni

Alan mengaitkan lonjakan pembayaran digital dengan kolaborasi antara sektor publik dan swasta, menekankan peran berbagai inisiatif seperti pembayaran lintas batas, penggunaan kode QR nasional, dan tindakan antipenipuan.

Ke depan, mempertahankan momentum pembayaran digital memerlukan fokus pada kenyamanan, keamanan, kepercayaan, dan layanan bernilai tambah. Memastikan cakupan pembayaran universal di berbagai sektor, termasuk daerah pedesaan dan pedagang kecil, sangatlah penting.

Mengembangkan sistem yang aman dan tahan penipuan sangat penting untuk menjaga kepercayaan di antara pengguna. Selain itu, menyediakan layanan bernilai tambah di luar pembayaran, seperti layanan keuangan dan pedagang, dapat meningkatkan keseluruhan ekosistem dan memberikan nilai lebih kepada pelanggan.

Berdasarkan kehadiran TNG di China, Alan membahas manfaat pembelajaran dari pengalaman lintas batas dan menekankan pentingnya kolaborasi dalam mendorong pertumbuhan.

“Pelajaran yang dipetik dari pengalaman China dalam pembayaran digital, menyoroti pentingnya infrastruktur internet, keterjangkauan, dan keseimbangan yang rumit dalam kerangka peraturan untuk memastikan biaya transaksi yang rendah sambil mempertahankan kelangsungan komersial,” kata Alan.

Peran RPP dalam lanskap pembayaran digital Malaysia

Farhan menyoroti dampak transformatif Platform Pembayaran Real Time (RPP) pada lanskap pembayaran digital Malaysia. RPP menyediakan lingkungan yang memungkinkan industri bersaing di tingkat produk untuk menguntungkan pengguna akhir.

“Dengan pandangan global yang luas, kinerja RPP di Malaysia sangat mengesankan, berada di antara tiga hingga lima platform teratas di dunia.” kata Farhan.

Chief Executive Officer Grup PayNet Farhan Ahmad

“Meski memiliki infrastruktur yang sangat baik, potensi RPP belum termanfaatkan secara maksimal. Tanggung jawab bersama ini melibatkan berbagai pemangku kepentingan, mulai dari penyedia pembayaran hingga pedagang dan konsumen. Tujuannya bukan hanya untuk mendigitalkan pembayaran tetapi untuk menambah nilai bagi penduduk,” tambahnya.

Strategi seperti adopsi pedagang, antarmuka yang ramah pengguna, regulasi yang kuat, kesiapan teknologi, dan kemitraan fintech-bank sangat penting untuk memastikan kesuksesan di masa depan. Antarmuka Pembayaran Terpadu (UPI) India memberikan pelajaran berharga.

Transaksi lintas batas juga penting, bertujuan untuk menciptakan alternatif bagi pemain mapan seperti Visa dan Mastercard. Lanskap pembayaran digital Malaysia diatur untuk masa-masa yang menyenangkan dengan mendorong kolaborasi, inovasi, dan pendekatan yang berpusat pada konsumen.

Mendefinisikan ulang perbankan UKM dengan solusi digital

Seiring teknologi terus membentuk kembali industri, semakin penting bagi usaha kecil dan menengah (UKM) untuk merangkul teknologi digital agar tetap kompetitif.

Chief Digital Officer Grup Maybank Kalyani Nair

Maybank menyadari kebutuhan untuk membantu UKM merangkul teknologi digital untuk bisnis mereka. Dengan menyediakan kemampuan transaksi lintas batas, bank bertujuan untuk mengekspos UKM ke pasar yang lebih luas dan meningkatkan eksposur mereka. Namun, menerapkan solusi digital saja tidak cukup – mengedukasi UKM tentang cara menggunakan alat digital ini sama pentingnya.

Kematangan digital tidak dapat diasumsikan untuk semua bisnis, sehingga bank harus membimbing dan mendukung UKM. Ini termasuk memberikan wawasan untuk membantu perusahaan meningkatkan permainan mereka, menawarkan opsi pembayaran peer-to-peer (P2P), dan memikirkan pembiayaan tertanam.

“Kami menyadari bahwa literasi keuangan tidak universal; Oleh karena itu, bagian dari misi kami adalah mengedukasi UKM untuk menggunakan perangkat digital secara efektif untuk bisnis. Pembayaran sangat penting untuk memungkinkan UKM bertransisi dengan lancar ke dunia digital,” kata Kalyani.

Selain itu, Maybank menyadari potensi open data dan perbankan untuk membantu UKM dengan kapabilitas seperti pembayaran tagihan dan membangun kepercayaan.

Tritunggal yang Mustahil dan mempertahankan kepercayaan pada pembayaran digital

The Impossible Trinity adalah keseimbangan antara tiga aspek penting industri keuangan: mempromosikan inklusi keuangan, memastikan keamanan, dan memfasilitasi kenyamanan. Tritunggal ini menghadirkan tantangan bagi regulator dan pelaku industri, karena peningkatan satu aspek seringkali mengorbankan aspek lainnya.

“Inklusi keuangan bertujuan untuk memberikan akses layanan keuangan bagi semua individu, tanpa memandang status sosial ekonomi. Namun, memperluas akses mungkin memerlukan langkah-langkah keamanan yang longgar, meningkatkan kerentanan terhadap aktivitas penipuan,” kata Suhaimi.

“Di sisi lain, memprioritaskan keamanan dapat membatasi kenyamanan, membuat transaksi menjadi lebih sulit bagi pengguna. Mencapai keseimbangan yang tepat antara ketiga elemen ini sangat penting untuk ekosistem keuangan yang berkelanjutan dan berkembang,” tambahnya.

Pada akhirnya, kuncinya terletak pada adaptasi terhadap perubahan dan menemukan solusi inovatif untuk menjaga inklusi keuangan, keamanan, dan kenyamanan secara bersamaan.

Keamanan dalam pembayaran digital

Peran penting keamanan dalam transaksi digital tidak bisa dilebih-lebihkan. Baik lembaga keuangan konvensional maupun perusahaan tekfin baru sedang melakukan upaya bersama untuk melindungi konsumen dan mempertahankan kepercayaan pada layanan mereka. Keamanan adalah aspek mendasar dari pembayaran digital.

Beberapa tindakan ini termasuk menghapus hyperlink dan meningkatkan kesadaran pelanggan akan potensi ancaman penipuan.

Di satu sisi, membuat transaksi tanpa gesekan meningkatkan kenyamanan nasabah, namun juga mengundang potensi ancaman penipuan. Oleh karena itu, menemukan keseimbangan yang tepat dalam menjaga kepercayaan pelanggan adalah penting sambil menawarkan proses transaksi yang efisien dan tanpa kerumitan.

“Seiring dengan teknologi yang terus berkembang, begitu pula teknik yang digunakan oleh penipu. Inovasi berkelanjutan diperlukan untuk tetap menjadi yang terdepan dan mempertahankan ekosistem pembayaran digital yang aman. Maraknya komputasi kuantum dan kecerdasan buatan (AI) menimbulkan tantangan dan ancaman baru yang perlu ditangani secara proaktif,” kata Farhan.

“Selain langkah-langkah kebersihan dasar seperti menghapus tautan dan menerapkan peringatan transaksi, industri harus berusaha untuk berbagi informasi dan data tentang insiden penipuan dan dugaan penipuan, tambahnya.

Ke depan, pendidikan konsumen akan tetap penting tetapi mungkin bukan cara yang paling efektif untuk memerangi penipuan. Di sisi lain, berbagi data dan informasi secara terbuka di antara para pelaku industri dapat memberikan wawasan waktu nyata tentang aktivitas penipuan dan membantu melindungi pengguna akhir.

Pentingnya kemitraan publik-swasta untuk memajukan inovasi

Di tengah lanskap pembayaran digital yang terus berkembang, satu hal yang tetap jelas: kemitraan publik-swasta adalah urutan hari ini. Sektor keuangan telah mengalami kemajuan yang signifikan, terlihat dari rangkaian rencana aksi dan inisiatif yang dilaksanakan dari tahun 2001 hingga 2020—namun, potensi sebenarnya terletak pada keterkaitan dan tindakan kolektif dari semua pemangku kepentingan.

“Merangkul pendekatan nasional yang melibatkan kolaborasi antara pelaku industri, badan regulasi, dan pemerintah sangat penting untuk mendorong kemajuan negara,” kata Suhaimi.

“Dengan menggabungkan kekuatan dan mengumpulkan sumber daya, kita dapat mendorong lingkungan yang tumbuh subur dalam inovasi, memastikan bahwa Malaysia dan kawasan ASEAN tetap berada di garis depan dalam kemajuan pembayaran digital. Melalui kolaborasi seperti itulah kita dapat membuka manfaat penuh dan memanfaatkan peluang yang dihadirkan oleh kecepatan kemajuan teknologi,” tambahnya.



Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
BNM’s Symposium Participants Experience Making Live Cross Border QR Payments Previous post BNM’s Symposium Participants Experience Making Live Cross Border QR Payments
Is Earned Wage Access the Answer to Living Paycheque to Paycheque? Next post Is Earned Wage Access the Answer to Living Paycheque to Paycheque?
COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21