bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
https://wowcamera.info/
mabar69
mahjong69
mahjong69
mahjong69
mabar69
master38
master38
master38
cocol88
bosswin168
mabar69
MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38
What's PayNet's Vision for Malaysia's Digital Payments?

What’s PayNet’s Vision for Malaysia’s Digital Payments?

Read Time:6 Minute, 37 Second

Pembayaran digital telah muncul sebagai kekuatan transformatif dalam lanskap keuangan, merevolusi cara orang bertransaksi dan berinteraksi dengan uang. Seiring kemajuan teknologi dan perubahan preferensi konsumen, masa depan pembayaran digital memiliki potensi besar untuk pertumbuhan dan inovasi.

Selama obrolan ringan di ‘Everything Payments Summit’ PayNet Digital Payment Week yang dimoderatori oleh Vincent Fong, Pemimpin Redaksi Fintech News Malaysia, Farhan Ahmad, Chief Executive Officer PayNet Group, membahas masa depan pembayaran digital di negara tersebut.

Berdasarkan pengalamannya dalam startup dan keahlian dalam industri pembayaran, Farhan berbagi wawasan berharga tentang pengalamannya mengembangkan empat startup dan arah masa depan PayNet.

Dia menyoroti peran PayNet dalam membentuk dan mempengaruhi lanskap pembayaran digital Malaysia, dengan fokus pada mendorong inovasi dan mendorong pertumbuhan ekosistem startup dan fintech negara tersebut.

Dari Startup ke PayNet

Sebagai pengusaha berpengalaman dengan pengalaman 25 tahun, Farhan Ahmad mengatakan dia bergabung dengan PayNet karena mengagumi misi perusahaan yang ambisius dan budaya perusahaan yang dinamis.

Menyadari potensi pembayaran digital untuk berkontribusi pada kebaikan yang lebih besar, dia melihat peluang untuk memanfaatkan pengalaman kewirausahaannya dan memberikan dampak yang berarti pada industri ini.

Berdasarkan perjalanan startupnya, Farhan menyoroti momen penting dan elemen perencanaan yang komprehensif. Diakui bahwa menavigasi masa-masa indah mungkin relatif mudah, masa-masa sulit membutuhkan ketahanan dan strategi yang dipersiapkan dengan baik.

Farhan sangat percaya dalam mengendalikan takdir seseorang dan menekankan pentingnya rencana darurat untuk mengatasi rintangan yang tidak terduga.

Satu pelajaran penting yang Farhan ambil dari pengalaman startupnya adalah pentingnya mengkomunikasikan proposisi nilai secara ringkas. Dia menekankan perlunya pesan yang jelas dan ringkas yang segera menyampaikan nilai suatu produk atau layanan.

“Jika terlalu lama menjelaskan nilainya, itu pertanda bahwa itu mungkin tidak cukup menarik,” katanya. Pelajaran ini berlaku tidak hanya untuk perusahaan rintisan tetapi juga untuk organisasi mapan seperti PayNet.

Selesaikan 20% dalam Aturan 80/20

Farhan menekankan pentingnya fokus pada 20 persen esensial, yang meliputi aktivitas inti, strategi atau inisiatif yang memiliki pengaruh paling besar terhadap keberhasilan organisasi.

Mengambil inspirasi dari Prinsip Pareto, yang mengungkapkan bahwa 20 persen masukan menghasilkan 80 persen hasil, konsep ini mendukung organisasi, termasuk perusahaan rintisan, untuk mengoptimalkan sumber daya dan upaya mereka secara strategis.

Poin kunci tentang 20 persen penting termasuk mengidentifikasi proposisi nilai inti untuk membedakan dari pesaing dan meningkatkan nilai bagi khalayak sasaran.

“Sukses terletak pada penentuan prioritas dan alokasi sumber daya, menyadari bahwa tidak semua tugas diciptakan sama. Dengan memfokuskan sumber daya pada aktivitas yang paling efektif dan meminimalkan upaya pada tugas yang kurang penting, organisasi dapat membuka potensi sejati mereka dan memaksimalkan efektivitasnya,” kata Farhan.

Mengadopsi fokus yang sempit disarankan untuk menyebarkan sumber daya secara tipis ke berbagai inisiatif. Organisasi dapat memberikan nilai yang luar biasa dan mencapai hasil yang luar biasa dengan mendedikasikan upaya pada beberapa bidang utama dan berjuang untuk keunggulan.

Evaluasi dan penyempurnaan terus-menerus sangat penting, karena 20 persen yang penting itu tidak statis. Ini membutuhkan evaluasi konstan berdasarkan dinamika pasar, kebutuhan pelanggan, dan tujuan organisasi.

Menilai ulang dan menyesuaikan fokus secara teratur memungkinkan organisasi tetap selaras dengan tujuan strategis dan mempertahankan keunggulan kompetitif.

“Dengan menyadari pentingnya 20 persen yang penting, organisasi memiliki kekuatan untuk mengoptimalkan operasinya, meningkatkan efisiensi, dan secara signifikan meningkatkan peluang mereka untuk mencapai hasil yang diinginkan,” ujar Farhan.

Visi Jangka Panjang untuk PayNet

Saat membahas visi jangka panjang untuk PayNet dan “20 persen” miliknya, Farhan menguraikan strategi tiga tahap yang solid yang telah dikembangkan PayNet, yang akan diterapkan selama lima tahun.

“Pada tahap pertama, prioritas kami adalah memperkuat fondasi PayNet dengan melakukan internalisasi sistem pembayaran, optimalisasi biaya, serta memastikan kehandalan dan stabilitasnya,” jelas Farhan.

Pindah ke inisiatif tahap kedua, fokus beralih ke penguatan kapabilitas inti, meningkatkan pengalaman pengguna, dan mengimplementasikan inisiatif data terbuka yang berkontribusi pada kegunaan sistem pembayaran.

Terakhir, tahap ketiga bertujuan untuk menyediakan layanan bernilai tambah, mengatasi masalah penipuan dan manajemen risiko, serta membina kemitraan antara perusahaan tekfin dan bank tradisional. Farhan menekankan pentingnya membina ekosistem di mana bank dan fintech bekerja sama, menghadirkan produk dan layanan inovatif ke pasar.

Dengan menerapkan strategi tiga tingkat ini, PayNet berupaya memposisikan dirinya sebagai kekuatan terdepan dalam industri pembayaran digital, memberikan solusi yang aman dan efisien sambil mendorong kolaborasi dan inovasi.

Membuat PayNet Dapat Diakses untuk Pemula

Selama diskusi, masalah biaya besar yang terkait dengan partisipasi dalam ekosistem pembayaran PayNet diangkat, dipicu oleh kekhawatiran di antara para peserta fintech.

Mengatasi kekhawatiran ini, Farhan, yang mengakui pentingnya keterjangkauan dan mendukung pertumbuhan start-up, menekankan perlunya penetapan harga yang wajar dan rasional untuk mendorong inovasi. Dia menjelaskan bahwa jika produk dan layanan inovatif dan bernilai tambah ditawarkan tanpa biaya atau pungutan apa pun, tidak ada insentif untuk berinovasi.

Dia menekankan keinginannya agar fintech, bank tradisional, regulator, dan PayNet bekerja sama untuk mencapai tujuan ini.

Ia menjelaskan untuk skema/infrastruktur pembayaran dalam negeri; motivasi utama haruslah kedaulatan teknologi dan biaya yang masuk akal. Oleh karena itu, fokusnya adalah membangun teknologi secara in-house daripada mengandalkan vendor luar.

Pergeseran strategis ini bertujuan untuk mengurangi biaya transaksi secara signifikan selama lima tahun ke depan. Lebih lanjut ia menjelaskan bahwa ada portal pengembang dimana PayNet API dapat digunakan untuk mengeksplorasi inovasi.

Farhan percaya ScarCity adalah ibu dari inovasi dan mendorong start-up untuk mengeksplorasi aliran pendapatan alternatif di luar pemrosesan pembayaran, menumbuhkan pola pikir kreativitas dan kemampuan beradaptasi.

Menanggapi umpan balik dari para startup, dia meyakinkan hadirin bahwa langkah-langkah sedang diambil untuk meringankan beban fintech dan mengungkapkan bahwa upaya sedang dilakukan untuk merampingkan dan mempercepat proses onboarding, mengurangi waktu pemasaran dan, oleh karena itu, menghemat biaya.

“Merampingkan proses onboarding untuk startup fintech adalah prioritas utama kami,” tegas Farhan. Dia lebih lanjut menguraikan target ambisius mereka untuk mencapai proses self-alignment yang dapat diselesaikan segera dalam tiga tahun ke depan.

Lebih lanjut, dia mengungkapkan pengembangan PayNet Connect, yang akan memanfaatkan data terbuka dan bertujuan untuk mengintegrasikan penawaran secara mulus dengan cara yang lebih sederhana, meningkatkan kenyamanan dan aksesibilitas bagi semua pemangku kepentingan.

Tantangan dan Peluang dalam Penggunaan QR

Terkait persoalan penggunaan QR di negara ini dibanding negara tetangga, Farhan mengakui tantangan dalam menerima QR dan pembayaran lintas negara di Malaysia. Penggunaan QR di Malaysia relatif lebih rendah, dan dia menyadari perlunya Malaysia untuk mengejar ketinggalan.

Di antara alasan adopsi yang lebih rendah adalah gesekan pelanggan dari perspektif pengguna akhir dan pedagang, terutama karena pengalaman pengguna yang tidak konsisten karena perbedaan cara pembayaran QR diakses di mobile banking dan e-wallet di negara tersebut.

Farhan menarik perbandingan dari kunjungannya baru-baru ini ke India, yang menyaksikan kesuksesan fenomenal pembayaran berbasis QR, yang dia yakini terutama karena pengalaman pengguna yang konsisten di semua bank yang berpartisipasi dan dompet digital.

Faktor keberhasilan lainnya adalah adopsi pedagang yang tinggi dan kemampuan opsi pembayaran QR untuk memberikan kemudahan dan menghilangkan friksi pembayaran.

Membandingkan pengalaman India dengan Malaysia, dia yakin infrastruktur pembayaran kedua negara serupa dengan keunggulan Malaysia. Yang tersisa hanyalah perubahan pola pikir yang membuatnya optimis tentang potensi Malaysia untuk meniru kesuksesan serupa dengan meningkatkan pengalaman pengguna, menyederhanakan proses pembayaran, dan merampingkan kebijakan regulasi untuk mendorong adopsi.

Inisiatif Pembayaran Lintas Batas

Menjawab pertanyaan tentang pembayaran lintas batas, Farhan menyoroti upaya aktif PayNet untuk pembayaran lintas batas, berfokus pada hubungan bilateral dengan Thailand, Singapura, dan Indonesia, serta berpartisipasi dalam inisiatif multilateral melalui Project Nexus.

Ada beberapa negara lagi yang akan hadir; Dalam hal ini, dia mengakui peran penting Bank Negara Malaysia.

Dia juga berbicara tentang pentingnya kerja sama di antara negara-negara ASEAN dan potensi kemitraan global di masa depan dan berbagi inisiatif lintas batas global yang ambisius yang memanfaatkan teknologi seperti blockchain.

PayNet membayangkan masa depan di mana jaringan domestik dapat terhubung secara internasional dengan mulus, memberikan alternatif yang layak untuk perjanjian bilateral saat ini.

Mendorong Pertumbuhan Ekonomi

Masa depan pembayaran digital di negara ini sangat menjanjikan, dan PayNet, di bawah kepemimpinan Farhan Ahmad, mendorong inisiatif strategis untuk membentuk lanskap ini.

Dengan memperkuat fondasi pembayaran, meningkatkan kapabilitas inti, dan menyediakan layanan bernilai tambah, PayNet bertujuan memposisikan Malaysia sebagai pemimpin dalam pembayaran digital.

Kolaborasi, inovasi, dan mengutamakan pelanggan akan menjadi kunci untuk membuka potensi pembayaran digital dan mendorong pertumbuhan ekonomi di negara ini.

Tonton sesi lengkapnya di sini:



Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
Industry Leaders Weigh In on the Future of Digital Payments Previous post Industry Leaders Weigh In on the Future of Digital Payments
Malaysian Fintech Bayo Pay Raises RM10 Million Series A Next post Malaysian Fintech Bayo Pay Raises RM10 Million Series A
COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21